Home

Ads

Google Search powered by SpyMASTER

Wednesday, December 11, 2013

TRAVEL Journal | Cruisin' To Singapore

Sebagai seorang perantau yang bekerja di Johor Bahru, rasanya tidak sah bagi aku kalau tidak mengambil peluang untuk mengintai negara jiran iaitu Singapura yang hanya bersebelahan dengan Johor Bahru. Pada pagi 7 November 2013, aku telah menduduki satu peperiksaan untuk memasuki skim perkhidmatan Penolong Pegawai Kawalan Trafik Udara. Peperiksaannya boleh tahan gak susahnya. Apa-apa pun aku berharap dapat pergi ke stage seterusnya. Harap kawan-kawan dapat doakan aku berjaya untuk mendapatkan jawatan tersebut. Berbalik pada tajuk diatas, pada tarikh yang sama iaitu sebaik sahaja tamat peperiksaan tersebut aku mengambil keputusan untuk menemani dua orang rakan untuk ke Singapura. Memandangkan kami ini adalah bikers, sudah tentu tujuan kesana adalah untuk mencari aksesori atau barang-barang yang berkait dengan motosikal. Alhamdulillah, jalan agak lengang berbanding trip kami yang lepas. So, banyak masa yang dapat kami jimatkan semasa di kompleks kastam dan imigresen Malaysia dan Singapura. Sebaik sahaja melepasi pemeriksaan, kami terus menuju ke sebuah kawasan bernama Kaki Bukit dengan berpandukan GPS. Sebaik tiba disana, alangkah kecewanya apabila kedai yang ingin dituju itu tutup. Rupanya kedai tersebut hanya beroperasi sehingga pukul 3 petang sahaja pada hari Sabtu. Kekecewaan kami tidak berpanjangan kerana mengenangkan ada sebuah lagi kedai aksesori motosikal berdekatan kawasan itu. Haluan terus diubah menuju ke kedai tersebut. Sebaik sahaja memasuki kedai tersebut, hanya perkataan 'Wow' yang terkeluar dari mulut. Seperti sebuah syurga bagi bikers, begitu banyak aksesori motosikal disitu. Aku cuma hanya mampu melihat dan membelek sahaja kerana tiada niat pun untuk membeli sesuatu buat masa itu. Cuma rakan aku sahaja yang dapat hasil. Lain yang dicari, lain yang dibeli. Tapi takpa. Biarpun urusniaga dalam dollar tetapi harganya masih rendah. Setelah selesai, kami bercadang untuk menikmati makan malam di Simpang Bedok sebelum membuat keputusan untuk destinasi seterusnya samaada balik ke Johor atau bersiar-siar di tempat-tempat menarik di dalam Singapura. Memandangkan yang waktu masih lagi awal, kami sepakat untuk bersiar-siar. Pemandangan kotarayanya sangat menarik. Memang terasa betul-betul berada di negara orang. Kemudiannya kami terus menuju ke Marina Barrage. Terus terang aku katakan, pemandangan kotaraya singapura dari kawasan tersebut sangat-sangat cantik. Kami banyak menghabiskan masa disitu untuk bergambar. Bagi seorang photographer, memang terasa puas dapat mengambil gambar tempat yang cantik seperti itu. Lebih kurang pukul 1 pagi, kami mengambil keputusan untuk pulang ke Johor memandangkan pada keesokkannya aku ada ride bersama rakan-rakan Lcian. Yang pasti, aku akan kembali ke sana semula nanti.



















RIDE Journal | Ride bebai Menakluk Penghujung Benua Asia

Pada 24 Mac 2012, ianya sebuah hari minggu biasa yg sama seperti hari-hari minggu yang lain. Seperti biasa aku akan duduk di ruang tamu menonton rancangan di televisyen. Lebih kurang pukul 11.30 pagi ketika aku sedang duduk mengelamun di hadapan televisyen, terlintas di fikiran aku untuk ride ke Penghujung Benua Asia iaitu Tanjung Piai bersama rakan-rakan KLOC aku. Tanpa membuang masa, terus aku capai handphone di sebelah ku dan mula mendail no. telefon rakan-rakan yang lain. Dan hasilnya beberapa rakan setuju untuk ride tersebut dan RV point di tetapkan di Petronas Jalan Mengkibol, Kluang pada pukul 12 tengahari. Masa untuk bersiap-siap ada lebih kurang 15 minit. Selepas semuanya telah sampai di RV Point yang telah ditetapkan, kami terus memulakan ride dengan menyusuri Jalan Mengkibol dan terus menghala ke Simpang Renggam. Sebaik sahaja tiba di Simpang Renggam, aku menelefon seorang lagi rakan LCian dari JBCrew 135LC iaitu Buyung untuk memaklumkan mengenai ride tersebut dan beliau bersetuju untuk mengikuti ride ini dan akan menunggu di Tg. Piai. Dari Simpang Renggam kami melalui Benut dan terus ke Tg. Piai.

Setibanya kami di Tg. Piai, wajah-wajah ceria jelas terpampang di setiap wajah rakan-rakan KLOC yang mengikuti ride ini. Manakan tidak, perancangan ride bebai ini dirancang saat akhir tanpa sebarang perancangan yang rapi. Ianya cuma sekadar satu ride koboi sahaja. Memandangkan rakan dari JBCrew masih belum tiba, kami mengambil keputusan untuk masuk dahulu kedalam. Bayaran yang dikenakan untuk masuk ke dalam kawasan tersebut hanya RM5 sahaja. Bayaran tersebut murah dan berbaloi untuk menikmati kemudahan laluan untuk menyusuri kawasan paya bakau disitu. Setiap peluang untuk kami bergambar tidak di sia-siakan. Asal ada peluang dan menarik sahaja mesti kami akan bergambar. Sedang leka menikmati keindahan alam, aku menerima panggilan dari Buyung yang memaklumkan beliau baru sahaja tiba. Rupa-rupanya beliau bukan datang berseorangan, beliau turut ditemani beberapa orang rakan JB Crew yg lain. Kami menyambut mereka dengan penuh senyuman kerana mereka sanggup untuk datang ke Tg. Piai untuk bersama-sama dengan kami. Kemudian beberapa gambar diambil bersama semua rakan-rakan tersebut untuk dirakamkan sebagai kenangan manis ride tersebut. Setelah puas meronda di sana, kami bergerak ke sebuah kedai makan di Bandar Pontian untuk menikmati minum petang sebelum pulang ke Kluang semula. Alhamdulillah semuanya tiba dengan selamat di Kluang. Segala kenangan semasa ride ini akan menjadi sebuah kenangan manis di kalangan kami semua sampai bila-bila.







Ads